Gimana sih cara foto candid tanpa ketauan, Kak?

Beberapa kali saya terima pertanyaan ini via twitter, instagram ataupun tatap muka.

Jawaban pastinya: “You can not be sure”.

Bisa ketahuan, bisa enggak. Terus kenapa? Lakuin aja.

Saya paham pertanyaan ini muncul karena kekhawatiran akan respon objek ketika mereka tau ada seseorang yang berniat curi-curi ambil fotonya. Jujurnya, saya pun masih merasakan getaran yang sama denganmu. But here’s the hammer: Kemungkinan paling buruk ketika kita ketahuan ng-endid (slang-nya candid LOL biarin ah) itu diminta hapus hasil fotonya. Dan ketika hal itu terjadi. Berbesar hati lah untuk menghapusnya.

PS. Risiko terbesar kedua itu ditimpuk pake sendal. Sebagaimana penulis merasakannya. (Terus kenapa? Tinggal kabur aja)

OK mari kita list risiko-risiko enak lainnya sepengalaman saya:

  1. Diplototin. Tenang. Kasih muka lempeng. Atau jangan liat matanya. Worst case-nya apa? Kasih senyuman aja. Kebanyakan orang malas konfrontasi. Berlaku pada kita dan dia.
  2. Matanya sejenak ke kamu. Seakan matanya penuh tanya: “Did you just take my photograph?”. Jawab kembali dengan.. senyuman. Biasanya kafilah berlalu.
  3. Objek gak nyadar. Ya lanjut.
  4. Dia malah senyum. Ini kudu wajib respon balik.. Senyum! Siapa tau itu jodohmu.
  5. Dia berhenti lalu tanya: “Kamu ambil foto saya?”. Poleslah dengan sedikit white lies, “Saya mau foto tiang listrik yang indah itu.. *sambil nunjuk* tiba-tiba kamu lewat. Tapi bagus deh fotonya.. nih”. And then you guys live happily ever after.
  6. Ato bisa juga mereka malah bergaya. SENYUM LAGI! dan bersuka citalah ambil beberapa foto mereka.

Nah kalo risiko-risikonya ini sudah bisa kita manage dengan baik, ndak ada alasan lagi untuk sebegitu khawatirnya. Semakin sering kita menghadapi dan melalui risiko-risiko tersebut, kekhawatiran itu akan semakin hilang. Kita gak akan punya banyak waktu untuk berpikir tentang ketakutannya karena sudah sibuk berpikir tentang angle, komposisi, timing dan sebagainya. It’ll be our second nature.

Anyways.. Perhatiin ndak hampir semua “risiko”-nya bisa teratasi dengan senyuman?

Well that because they say smile is the key that fits everybody’s heart.

Next-nya kita ngobrol trik-trik candid-nya yow.

Thanks and Happy ng-endid! 🙂

Advertisements

Bangun Jam 3 Pagi Itu.. Kesiangan

IMG_7407

“Ibu masak sendiri?”

“Iya.. paling ketupatnya aja yang beli di pasar”

“Jam 3 pagi kali ya Bu udah bangun?”

“Wah kalo bangun jam 3 pagi mah kesiangan. Mending gak jualan sekalian”

(Mata saya terbelalak sebelah – sebelahnya lagi lirik hape untuk ambil foto candid si ibu)

“Terus jam berapa, Bu?”

“Jam 1 harus udah bangun,” jawab Ibu sambil usir lalat.

Suka heran sama lalat. Gak sampah, gak bangkai, gak makanan.. semua dihajar. Plus.. Konon suka ganggu orang pacaran pula.

“Lah terus Ibu tidur jam berapa?

“Ya abis Isya Ibu udah tidur”

Ya ampun. Ternyata ada ya ibu-ibu yang gak nonton Ganteng-Ganteng Serigala. Ini saya saksikan dengan mata kepala sendiri.

“Jadi Ibu ke pasar dulu jam 1?”

“Enggak sih.. Bapak biasanya yang ke pasar ditemenin anak jam 1 pagi”

“Oo.. *manggut manggut*.. anak Ibu ada berapa?” saya kepo

“Ada 3. Alhamdulillah yang 1 baru lulus, 1 lagi kuliah, si bontot sekolah. Ibu udah 7 taun jualan ini. Dulu sempet bingung gimana biayain anak-anak.. Alhamdulillah semuanya bisa sekolah. Ada jalannya”

“Wah syukurlah..”

Yaa Tuhan itu kan kasih rejeki udah ada buat tiap orang, tapi kalo kita duduk dan diam di rumah aja ya gak turun juga” lanjut si Ibu – bijak, “Alhamdulillah nih kalo buat ongkos anak sekolah sih nutup aja”.

IMG_7408

Beberapa kali obrolan santai kami kudu di-pause dulu karena ada pembeli. Semuanya naik motor. Bungkus makanan, bayar, cabut. Tinggal saya dan Ibu berduaan lagi di pinggir jalan.

“Suka khawatir gak sih Bu ada orang jahat? namanya juga jualan di pinggir jalan,” saya pingin tau.

Mikir 3 detik, Ibu buka suara, “Oh pernah ada perempuan.. cakep.. dandanannya rapi.. Dia tiba-tiba duduk di tempat mas duduk sekarang.. dia minta kembalian. Katanya: Ibu kemarin belum kasih kembalian ke dia. Padahal Ibu inget banget kemarin gak ada yang bayar pake 100 ribuan, kalo 50 ribuan sih banyak”

“O dia minta kembaliannya? Ibu kasih?”

“Ya iya. Dia bilang dia belanja 20 ribu”

“Kenapa dikasih, Bu?”

“Ibu sih tanya, kenapa gak minta kembalian kemarin aja? Kenapa baru sekarang? Tapi ya Ibu kasih juga. Takutnya Ibu yang lupa.. Tar dosa lagi. Akhirnya Ibu kasih.. kalo ternyata dia yang bohong ya urusan dia sama Tuhan deh”

Saya manggut-manggut. Orang kadang suka terlampau kreatif di jalan yang salah ya pikir saya.

“Pernah juga ada Bank keliling”

“Apa Bu? Bank keliling? Rentenir maksudnya?”

“Iya.. 3 hari berturut-turut datengin Ibu. Nawarin pinjaman 1 juta tapi dikasihnya 900 ribu. Ya Ibu gak mau lah.. jualan begini doang sih buat apa pinjem ke Bank keliling 1 juta. Akhirnya Ibu bilang kalo 50 juta mau dah.. tar selama 3 taun Ibu bayar sebulannya 2 juta. E besoknya dia gak dateng lagi”

Saya lirik hape. Sudah jam setengah 8.

“Berapa Bu?”

“7000”

“Boleh utang, Bu?”

Si Ibu ketawa.

Saya bayar.

“Makasih ya, Bu. Saya jalan dulu”

Kemudian saya tidak lupa mengucap syukur dalam hati.