insightful traveling

Tanggal 28 Desember 2017 kemarin saya diajak ketemuan dengan para pejalan di kantor IWasHere Networks di bilangan Kuningan. Dengerin para pejalan itu cerita ini itu bikin kaki makin gatel buat ke mana-mana. Bahkan ke Indomaret dekat rumah pun jadi adventurous *insert emoticon girang*

IMG_9326(ini undangannya. saking semangat, coba liat.. tanggalnya aja udah setahun ke depan)

Sedikit background cerita, saya baru ngeh kalo harus bikin slide presentasi siang harinya di hari H. Tergopoh-gopoh lah merumuskan ide yang untungnya memang sudah ada di kepala. Perlu sedikit trigger aja dari the fower of kefefet.

Insightful Traveling terpilih sebagai tema dari jalan-jalan 2018 saya. Apaan tuh? Exactly. Suka ngarang emang.

Jadi Insightful Traveling ini pada dasarnya adalah perubahan cara berpikir mengenai bagaimana saya menyikapi jalan-jalan di 2018. Kalau ditanya mau ke mana tahun 2018? terlalu banyak keinginan ke sana kemari. Terlalu banyak tempat yang ingin saya kunjungi. Akhirnya saya memutuskan tahun 2018 itu bukan cuma masalah “kemana” tapi juga “ngapain di sana”. Gampangnya.. foto-foto pemandangan, udah.. selfie begini begono, kudu.. Apalagi dong? Nah.. insight traveling ini adalah challenge yang saya ajukan ke diri sendiri untuk meng-upgrade experience perjalanan. How?

Buat saya, dasar pemikiran dari Insight Traveling secara pribadi ada 3 hal:

  1. Experience over possesions
  2. Semua tempat itu unik
  3. Tidak perlu terlalu khawatir harus ke mana

Heu? Apaan? Ngarang lagi lu ya, Sya?

Gini..

Experience over possesions

Udah 2018. Saya pingin lebih kaya secara pengalaman. Gak perlu sok-sokan juga gak kepingin materi ini itu ya. Ini mah bahasan lain. Tapi artinya sesederhana, kalo duit di kantong untuk budget multi-purpose (di luar kebutuhan primer) cuma ada 3 juta, saya akan lebih pilih menghabiskannya untuk ke Banyuwangi dibandingkan beli sepatu baru. Gimana kalo punya 6 juta? Ya udah sih ke Banyuwangi pake sepatu baru. Beres.

Saya mau lapar dan kenyang akan pengalaman. Hal-hal baru. Cerita-cerita dan kenangan sebagai catatan saya pernah mengulik satu tempat. Pingin ngobrol santai dengan orang lokal, mau coba makan jangkrik di jogja, numpang tidur di rumah suku baduy, ato apapun yang sebelumnya gak kepikiran untuk dilakukan. Subjektif? Iya lah. Kan hal yang sudah ataupun ingin dilakukan, antara saya dan kamu bisa beda.

Semua tempat itu unik

Siapa di sini yang berani bilang Jakarta Barat sama Jakarta Selatan itu sama aja? Sama-sama Jakarta, gubernurnya sama, wakilnya sama, apanya yang beda? Pasti ada. Tarik lagi lebih spesifik, kelurahan Kelapa dua sama Kebon Jeruk aja pasti ada hal yang beda walaupun sama-sama di Kecamatan Kebon Jeruk. Taunya gimana? Jalan kaki, observasi, ngobrol dan mendengarkan.

Atas dasar pemikiran untuk lebih melek terhadap satu hal, saya kepingin 2018 ini insight yang saya dapatkan lebih tajam. Ketika kita melihat segala sesuatunya lebih detail, moga-moga rasa “ah ini mah basi – ah itu mah basi” bisa berkurang kalaupun ta’ bisa hilang.

Tidak perlu terlalu khawatir harus ke mana

Ada kalanya kita harus ke satu tempat berulang kali. Entah karena pekerjaan, mampunya ke situ aja ataupun emang saking sukanya sama tempat itu. Terus masa kita kudu mati gaya ketika ditanya orang “Eh gimana jalan-jalan lo ke Singapur?”, lantas kita jawab “Ya gitu-gitu aja sih. Tau sendiri kan lu Singapur. Bersih”. “Gimana Tokyo, bro?”.. “Ya gitu lah.. lagi dingin”. Titik.

Well, 2018.. saya pingin bisa kasih jawaban: “Gue kemarin ketemu expat dari Indo yang kerja di Tokyo udah 8 tahun. Dia cerita suka dukanya tinggal dan kerja di Tokyo.. $%$&^&^$%^%&^&^*&^*&*&*(*!!! … dan seterusnya”.

(Btw, obrolan sama expat ini belum sempat saya upload di Youtube.. tunggu yha)

Atau “Waahh gue akhirnya nyobain pisang yang kulitnya bisa dimakan di Tokyo”

Image-1

(nih berita tentang pisang mutant hasil bio reengineering orang-orang Jepang)

Jadi, 2018 gak perlu terlalu beban kudu ke mana. Kudu banget ke tempat baru. Kudu banget anti mainstream. Kalo emang harus ke Alfamart terus, just make sure kalo hari ini kita beli Chiki, besok beli Chitato. Kurang lebih begitu analoginya.

Terus kalo kenyataannya bisa ke tempat yang baru juga gimana?

Ya go for it lah, cuyyyy. Jangan dibikin terlalu ribet juga XD

=========================

OK balik lagi tentang gimana cara saya untuk jalanin konsep insight traveling?

  1. Walk on earth
  2. Observe
  3. Talk and Listen

Jangan terlalu harfiah amat jadi orang. Mentang-mentang dibilang Walk on Earth, lantas dari Jakarta ke Cirebon jalan kaki. Yang dimaksud adalah, saya akan lebih mencintai jalan kaki. Sadar gak sih banyak hal yang kemungkinan kita lewatkan ketika dari rumah ke Indomaret aja naik motor? Siapa tau ada iklan sedot WC metode baru di tiang listrik yang ternyata kita butuhkan, siapa tau ada mural baru di dinding deket kantor kelurahan yang bisa dipake buat bekgron selfie, siapa tau ada ibu-ibu lagi jemur pakaian yang demikian fotogenik. Jadi 2018 ini saya pingin lebih bersahabat dengan aspal. Halo kesandung polisi tidur, halo betis bengkak. Gpp. Worth it.

Image-1 (1)

(follow IG socialjunkee untuk dapet insight lebih dari kelurahan setempat)

Satu hal yang suka saya lakukan ketika jalan kaki adalah tengok kanan kiri (atas bawah depan belakang kadang-kadang). Satu tips penting adalah, lakukan senatural dan sewajar mungkin. Jangan kayak maling gitu loh maksudnya. Saya suka observasi hal-hal yang mungkin saya lewatkan ketika berkendara. Saya suka explore satu daerah yang notabene bukan area wisata for the sake of dapetin foto-foto lucu, nemu tempat buat selfie, ato pun coffee shop asik yang gak ada di radar trip advisor. Apapun tujuannya dan apapun yang didapatkan, gak masalah. Surprise me!

IMG_7826

(puas kalo dapet sesuatu yg instagrammable di tempat yang gak diduga)

Observasi ini gak melulu melalui pandangan mata tok. Kalo liat satu hal menarik, bisa kita manfaatin itu google untuk cari tau. Bisa juga tanya selebgram ato selebtwit, siapa tau instead of disuruh googling, malah dapet respon menarique. Dari observasi dasar, kita bisa cari tau lebih, coba liat sekeliling.. ada satpam gak gitu misalnya yang bisa diajak ngobrol ini itu. Nah di sinilah pentingnya you Talk and Listen. Mulai berani lah komunikasi ke orang asing. A simple hello with a smile would suffice to follow up the next interesting things. Beraniin diri aja. Sejelek-jeleknya respon orang palingan bilang “I don’t know” ato apa lah. Ingat juga untuk pake common sense, jangan orang yang keliatan lagi ribet sesuatu kita ganggu gugat. Tuhan nanti marah. Kalo udah berani mulai pembicaraan, penting rasanya untuk kasih pertanyaan yang tepat. Lalu dengarkan. Jangan malah kita curhat masalah keuangan kita 😦

Sekian sih bahasan kali ini.

Moga-moga manfaat yak buat yang baca. Jangan lupa di-like, komen dan subscribe. (Latihan jadi seleb Youtube). Good day!

Advertisements

8 thoughts on “insightful traveling

  1. Kunjungan perdana. Komen perdana. Ya ndak apa-apa kan selalu ada yang pertama. *dibuang*

    Tapi sebagai gembel jelata yang tidak punya banyak pengalaman “possessing things”, cakupan “experience” itu jadi luas… Duh lagi rame diskon di mal, belum pernah pengalaman belanja kaos di Pull&Bear deh. Wah belum ada pengalaman pakai sepatu New Balance ke mana-mana.

    (Ini dianggep curhat masalah keuangan nggak???)

    Like

    1. Hi Zi..

      Saya sangat sadar postingan ini punya potensi subjektif. Makanya di beberapa poin selalu dibikin kesan “pendapat pribadi”, “keinginan pribadi”, “target pribadi” dst biar yg baca kebayangnya ini yg Arsya mau. Nah kalo ada dr sekian keinginan itu yg cocok kondisinya, mgkn bisa di-implemen juga.

      Banyak blundernya memang. Kudu benerin struktur nulis kayaknya ya biar ide2nya gak berserakan ke mana-mana.

      But I really liked your thought. I always do anyways. Makasyi syuda mampir ehehe

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s